Salah satu tradisi dinegara 4 musim adalah: beramai-ramai menuju pantai saat musim panas tiba. Banyak kegiatan yang bisa di lakukan dipantai seperti berjemur, berenang, sampai berpiknik ria.

Izmir, salah satu provinsi di Turki, memiliki tradisi unik selama musim panas. Setiap hari selama musim panas (pertengahan Juni sampai September) pemerintah kota Izmir menyediakan kapal menuju pulau Yassica (dibaca: Yasija dengan i dibaca seperti e di kata enggak), sebuah pulau yang berjarak sekitar satu jam perjalan melalui kapal ferry dari pusat kota Izmir. 

Ada 2 pilihan pelabuhan dimana para penumpang bisa menaiki kapal tujuan Yassica ada ini: Karsiyaka dan Uckuylar. Untuk jam keberangkatan, setiap hari kapal berangkat jam 8.30 dari Karsiyaka. Lalu transit di Uckuylar untuk mengambil penumpang yang memilih untuk naik di pelabuhan ini. Untuk kepulangan, hanya ada jam 17.45. Dalam kata lain, dalam sehari hanya ada satu kapal keberangkatan dan kepulangan. 

Ada sensasi yang berbeda dari pilihan hiburan khas musim panas di kota Izmir ini. Para pengunjung Yassica Ada diberikan kesempatan untuk merealisasikan mimpinya yang sebelumnya hanya ada di imajinasi: mimpi untuk bisa berlayar ke sebuah pulau privat. Bagaimana tidak, dengan biaya sebesar 20TL para pengunjung bisa menikmati pengalaman berlayar menuju sebuah pulau yang terbilang eksklusif. Hanya orang-orang yang berada dalam kapal saja yang bisa menikmati pulau itu. Apalagi karena tidak ada jadwal keberangkatan lain, alhasil pulau ini bebas dari keramain yang tidak terkendali.



Fasilitas didalam pulau ini juga terbilang lengkap. Ada sebuah kafe dan kios dimana pengunjung bisa menikmati sebongkah es krim, sandwich ikan dan pilihan makanan lain. Selain itu, ada juga seluncuran yang terhubung langsung dengan air laut dimana anak-anak dan dewasa bisa bermain ria. Air laut yang tidak terlalu dalam dan gelombang air yang tidak terlalu kuat membuat pulau ini semakin ramah keluarga dan anak-anak.

Pemerintah Kota Izmir juga menyediakan fasilitas primer seperti tenda tempat berteduh gratis, payung pantai dengan biaya sewa terjangkau 15TL untuk sehari penuh, WC, dan tempat berganti pakaian. Dengan semua fasilitas ini, pengunjung dijamin akan mendapatkan pengalaman liburan yang sangat menyenangkan.

Ayo berkunjung ke Yassica Ada!   

Narrated by a first-person, The Reader is a kind of novel that when one first starts reading would think that it is an erotic novel since it deals with an unconventional relationship between younger man and a middle-aged woman. Gradually, however, this novel does not only expose a strange relationship between Michael Berg, the main character who also happens to be the narrator, and Hanna Schmitz, the middle-aged woman – but also explore at deeper level the problem concerning Holocaust and Nazi occupation and how people who were related to the event get involved with such cruelty at the first place and how German people born at the aftermath of the event deal with the shame inherited by their ancestor.

The novel starts with Michael Berg explaining his health condition when he was younger, 15 years old, when he suffers hepatitis. One day when he was on his way home from school he was paralyzed and helped by a middle-aged woman who Berg hadn’t had chance to talk to for his condition at the time. When he gets better, Berg’s family suggests that he goes to the woman’s house and say thank you for the help she has given. Berg visited the woman’s house and finally talked with her for a good hour. When Berg was about to leave the house Frau Schmitz asked him to wait because she said she too is leaving the house for work. Berg waited outside with the door open exposing the view of Frau Schmitz changing her clothes. At this point there is a strange feeling running throughout Berg’s body, a feeling that he himself couldn’t fathom, a feeling that he admitted he have never had even when he is around his girlfriend. He took a peek and more and more, until Frau Schmitz caught him. Frightened or ashamed of what he has done, Berg run out of the house as fast as possible.

Some days later, Berg decided to come back again to Frau Schmitz’s house and apologized for his misdeed. When he got to the house, she wasn’t there so he waited until she turned up. She turned up with her hands occupied with bags of coal and she still have some more downstairs. She asked Berg to fetch them and he did. When he returned to the house all of Berg clothes is black and Frau Schmitz told him to take off his clothes and take a bath so that she can clean his clothes. Berg took a bath and suddenly Frau Schmitz come in with towel that is supposed to dry Berg. What happened instead, the towel fall to the floor and she hugged him. This is the mark of their relationship as lover. After this event the two continue to meet despite the odds. They meet at Schmitz’s house, at Berg’s house when his family is not around, and even they went to a hotel in other city to be together.

Their relationship as lovers wasn’t a happy one, Berg who was a 15-year-old boy and the fact that Frau Schmitz is the first person whom he has done the intimate relationship with makes it even more complex. Throughout the novel Berg explains how he loves her, but Frau Schmitz treats the relationship very casually almost without emotion. Often Berg is the one who has to act like an adult for Frau Schmitz can get very moody sometime to the point that she might scold and get angry at him and for most, asks him to leave her house. And despite all this, Berg shows his loyalty and love towards her. He confessed in the novel that he does love her and their relationship affect his life to another level.

One of the things they do together is reading and listening. Berg would read a book out loud for Frau Schmitz to listen to. She likes this very much to the point that she wouldn’t want to have sex without Berg reading her a part of a book first. At first Berg takes this as her loving books, so he brought more books for her to read. But she didn’t even touch the book, saying that she likse listening to other people reading the book more than reading herself.

Berg continues to be a reader and a lover to Frau Schmitz until one day she was missing without any notice.

It’s not until years later they both meet again, not in face-to-face, person to person, scenario, instead they meet in a court room by accident. At this point Berg was a law student assigned by his university to observe the law practice in its habitat (the court). It turns out that most of the suspects being tried there were people who had relations with the Nazi or the war. Frau Schmitz for one is accused to have let mass killing taking place during the war. She happened to work as a security guard for the occupants and when a bomb hit the place (the church) she was guarding, instead of opening the door so that people in it can flee the fire, she let it locked and as a result majority of people in the church die. The trial is made to find out who is responsible for the killing of those people. After several trials and drama, Frau Schmitz is officially notified guilty for letting those people die.

Before that, however, there is a great discussion going on in the interior of the novel. And it is only known by the narrator and the suspect. It goes back to the question either Frau Schmitz truly guilty or she would rather be made the guilty one than face her secret exposed to the world. And what is that secret? All this time turned out Frau Schmitz was illiterate, it explained why she didn’t want to read books by herself, asked others to read for her, because she couldn’t do it. It also explains why she always leaves her jobs once she is promoted, because higher position require literacy, one that she doesn’t have. Interesting part of it is that her hard work makes it impossible for people around her to notice that she is illiterate. And to avoid them finding out, she moves from one job to another.

Going back to the trial. One last thing brought up to the court is about the letter sent to the official regarding the bombing event. When it is about to be examined, Frau Schmitz confessed that she made the letter and it lead to her being sentenced a life time. She would rather be in the prison than her secret as an illiterate exposed to the world.

Is being illiterate that embarrassing? Is hiding it worth more than freedom itself?

Berg, who at this point, begins to notice that fact faced with dilemma. Should he confess to the judge that he knows her and he knows her secret? At least if he does that her sentence can be lighter. But would it be fair to Frau Schmitz if he does that? Berg consult the issue with his father, who is a philosophy professor, and he also thinks that an individual has the right to what’s good for him or her without outer force interference. In addition to that, if he confessed that he knew her, he would have had to explain their relationship and it will affect the credibility of his confession. So he decided to keep silent.

After the event everybody goes back to their own life. Berg with his life in a free world. Frau Schmitz in her cell. Throughout this time, Berg had the chance to get married with a woman from his school and had a baby together but the marriage didn’t survive. They divorced after 5 years of marriage.

Berg still keep in touch with Frau Schmitz through cassettes he sends to the prison containing his voices reading book. But he never pays a visit.

Several years later, a letter arrived at Berg’s address from the head of the prison notifying that Frau Schmitz will be released a year later. Since Frau Schmitz has no other relative, and Berg is the only person whom she exchange letters with the official sent the notification to him. 

Berg, admits that he doesn’t know how to react to this. Though he cares about her, he is not sure if he wants anything to do with her any longer after the things he has gone through. Plus, all that happens make him feel very confused. At one point he thinks he is guilty: first, for the disappearance – he thought that his behavior makes her disappeared; second, for not exposing her lies; and three, for sleeping with a person who has connection with world’s enemy (the Nazi). But eventually, he did what the head of the prison asks him to do, to look for an apartment, job and social support for ex-convict and etc. One thing that he is indifferent to do, is to meet her. He avoids visiting her. But the head of the prison insists that he should pay a visit and talk with her. And he did.

Finally after several years Berg and Frau Schmitz meet and talk face to face. Berg admits that Frau Schmitz is not as beautiful as she used to be. She seems to have given up taking care of herself. Her hair is gray, her face full with wrinkles and she is fat too. And it’s approved by the head of the prison that she was once very respected in the prison by everybody, she was very neat, organized and self-taught. She even learns to read autodidactly through the cassettes Berg sends by hearing and reading the book at the same time. But several years before her release she gave up her routine and become who she is now.     

The conversation they have during the meeting is quite odd. Frau Schmitz asked Berg if he ever get married. Berg said he had and have a daughter from that marriage. It’s getting weird that the meeting lasted even before the visit time is up.

A month before her release Berg and Frau Schmitz talk on the telephone. And the day after that Frau Schmitz committed suicide for no reason. The head of the prison theorizes that perhaps she no longer has purpose in life that ending life is better than continuing living.

She left a letter, a very practical letter as opposed to an emotional one. On that letter she specifically ask Michael Berg to give the money she has left to the surviving child of the bombing event who now is living in New York. Berg does what he is asked to do. He sends a mail by introducing himself as a war historian and wants to talk with her in person. She approved and they had the meeting. There is a strong resentment from her towards Frau Schmitz. When Berg told her his past with Frau Schmitz it even levels up her resentment towards her. At the end she decided to accept only the tea bag and asked Berg to donate the money to an organization that has connection with Holocaust and she doesn’t care if Hanna Schmitz’s name acknowledged or not. 

Berg donated the money to the Jewish League Against Illiteracy and the organization thanked Hanna Schmitz for her contribution. The novel ends with Berg driving to Hannah’s cemetery carrying a letter from the organization. Berg said that it’s the first and the only time he stood there.

THE END


Analysis of the Novel (sort of)

Narrative Style

The language used in this novel is very simple, yet very pragmatic. Through its simplicity it manages successfully to deliver both the message and the emotion of the story. I am not quite sure to what extent it is a conscious decision to do it as such, but with the beginning of the novel where Berg is still a 15-year-old boy, it’s quite understandable why the writer chooses to use such language. It’s to emphasize the immaturity of the main character (Berg) who also functions as a narrator. Just like Berg, the language used also brings up the vibe of naivety from Berg himself.

On the other hand, in English, a short word, as opposed to the colloquial one, is called Germanic word. It got me thinking, could this mean that the language used in this novel is fairly normal for a German novel? And the fact that I read the translation one makes me question, would I feel differently had I read the original one, had I known the language? Perhaps I would think of it rather poetic than not. And when we talk about translation – to what degree the translation is truthful to the text and etc. etc.

Characters

I haven’t watched the movie version, but I did watch its trailer where I saw Berg consulting with a supposedly psychiatrist. This is quite different from the book. There is no going to the psychiatrist in the book at all. That being said, I do think that a psychological discussion deserves to be taking place in this novel.

However, there seems to be anti-psychology approach in this novel. Berg who supposedly suffers from psychological disorder for what he experienced from such a young age, seems to be just okay with the whole thing. Though from time to time, we see it appears through his confession in his narration. None the less, ironically his narration also makes it as if it was okay for a young boy to have that kind of relationship with a middle-aged woman.  It’s not age that bothers him. It’s Hanna’s treatment of their relationship that makes him rage. He invested in the relationship while Hanna seems to take no importance in the relationship at all. It’s not age that bothers him, it’s Hanna’s disappearance and lies that plant hate in his heart. This in a way contradicts the conventional understanding of psychology – where the trauma that should’ve been the cause of psychological unrest. Here, however, the trauma is not the relationship itself but the sudden ending of that relationship.

Similarly, Hanna too suffers psychological unrest. As an illiterate woman lives in a time of war, she has to provide for herself despite the odds. Though her career choices is pitiable, she too has reason behind it.

That being said, is this novel trying to justify what the Nazi did in the past? Is it saying that there is humanity in its cruelty? That not everybody tied to the event is guilty?  
 

Final Thought

Personally, I think The Reader is great book with a deep level of discussion regarding life and its complexness. A kind of book that plays around with our judgmental mind. For that I give ✰✰✰✰ stars for this novel!

Sesuai dengan janji saya sebelumnya, pengumuman giveaway akan dilakukan setelah tanggal 25 Juni 2017, yaitu hari ini. Berhubung yang ikut cuma 3 orang, kalian bertiga masing-masing berhasil memenangkan 1 postcard.

Untuk prosesnya, para pemenang:

1. Eva Wulandari,

2. Halimah Sya Diah

3. Dian Ayu

diharapkan untuk mengirimkan alamat pos untuk pengiriman postcard berkut topik yang diinginkan (misalkan: ulang tahun, kenaikan kelas, skripsi, wisuda dll) ke alamat email: Adhari.indonesia@gmail.com

Ditunggu ya para pemenan. Terimakasih banyak sudah mengikuti giveaway kali ini 😊😊😊😊😊😊


Courtesy of Hurriyet.com.tr
Berbeda dengan pemahaman umum yang ada di Indonesia, dimana orang Indonesia umumnya percaya bahwa malam Lailatul Qadar adalah malam yang tidak satu orang pun tahu kapan akan terjadi; satu-satunya petunjuk yang berkaitan dengan malam Lailatul Qatar yang kita ketahui di Indonesia adalah seperti: 1, Kemungkinan besar malam Lailatul Qatar terjadi pada malam-malam ganjil; dan 2, terjadinya malam Lailatul Qadar dimulai setelah malam ke-17 ramadhan - itulah mengapa bacaan surat pendek setelah malam ke-17 berubah ke Al-Qadr, sedangkan malam-malam sebelumnya adalah Al-Ahad.

Disclaimer: saya tidak tahu-menahu bagamana dengan kota lain di Indonesia, yang jelas di kota tempat saya tinggal, bacaan surat pendek pada saat tarawih selalu sama. Dan yang berubah sepanjang ramadhan hanyalah bacaan surat pendek dirakaat kedua, 17 malam pertama Al-Ahad dan seterusnya menjadi Al-Qadr.

Sebaliknya, di Turki malam Lailatul Qadar sudah ditentukan sejak awal ramadhan, yaitu pada malam ke 27. Ini bisa dilihat di Imsakiyah Ramadhan yang dibagikan oleh Diyanet atau Mentri Agama Turki. Juga dilayar promosi yang ada setiap sudut kota (untuk hal ini setiap kota sangat berbeda) dimana pemerintah kota biasanya membuat pamphlet khas Malam Lailatul Qadar seperti Kadir Geceniz MΓΌbarek Olsun dan lain-lain.

Dengan begitu berarti malam hari ini yang juga bertepatan dengan malam 27 ramadhan seharunya adalah malam Lailatul Qatar menurut pehaman orang-orang Turki.

Pada Kadir Gecesi atau Malam Lailatul Qadar mesjid-mesjid kota yang ada di Turki (umumnya masjid terbesar yang ada dikota tersebut) menyelenggaran iktikaf bersama dalam rangka memperingati malam Lailatuh Qatar yang mereka percaya jatuh pada malam ke 27 ramadhan tersebut. Seperti juga malam hari ini, orang-orang berbondong-bondongan menuju masjid untuk beri’tikaf bertaubat memohon ampun atas segala dosa yang dilakukan selama setahun sebelumnya, juga memohon agar doa-doa yang dipanjatkan diijabah oleh Allah SWT. Pada malam hari ini semua kalangan masyarakat hadir, baik yang sangat religius, sampai yang bertato dan bercelana pendek datang ke masjid (shalat mengenakan celana pendek sangatlah lumrah di Turki apalagi pada saat tarawih terutama karena suhu Summer yang sangat panas. Dan tato tidak mengindikasikan hal negatif sedikitpun. Bertato dan beragama adalah hal yang mungkin-mungkin saja terjadi.)

Hari ini ketika saya berada dipusat kota, saya melihat kerumunan masyarakat yang mulai memenuhi pelataran masjid Hatuniye kota Manisa, bahkan sebelum waktu shalat isya tiba. Mungkin mereka ingin mengantisipasi keramaian yang sudah pasti akan terjadi. Namun sayang sekali saya tidak bisa ikut serta dalam perayaan (I’tikaf) ini karena jarak asrama saya yang sangat jauh dari masjid tersebut dan juga karena bus kota beroperasi hingga jam 11 malam. Memaksa saya untuk pulang keasrama sebelum jam 11.

Namun satu pertanyaan fundamental tergelitik dalam benak saya, lalu apa sih Malam Lailatul Qadar sebenarnya?

Lailatul Qadar sendiri adalah konsep yang sangat familiar bagi kita. Kita sering mendengarnya dari tengku-tengku (sapaan kami untuk para untaz) yang sering kali mengulang-ulang topik ini setiap kali ramadhan tiba. Mulai dari memaparkan pemahaman yang telah mereka pelajari dari kitab-kitab dan juga ayat Alquran, sampai cerita yang beredar. Menurut salah satu cerita yang beredar, dimalam Lailatul Qadar ini semua objek bersujud, tumbuhan, hewan bahkan malampun bersujud mengagungi kebesaran Allah SWT. Dan pada malam yang lebih baik dari seribu malam ini segala doa yang kita panjatkan akan dikabulkan Allah SWT. Suatu malam yang sangat spesial, sampai-sampai hanya orang yang sangat spesial lah yang akan mendapatkan kesempatan untuk mengalami malam terbaik ini. Siapakah orang tersebut? Orang yang tidak terjurumus pada dosa-dosa, orang yang melakukan perintah Allah dan menjauhi larangat Allah, orang-orang yang tubuhnya bersih dari makanan haram dan lain-lainnya.

Dari pemahaman inilah mengapa di Indonesia kita memahami malam Lailatul Qadar dengan cara pandang yang berbeda. Sulitnya mendapatkan malam spesial ini membuat kita percaya bahwa malam Lailatul Qadar ini tidak bisa ditebak. Sedangkan orang Turki memahami bahwa malam Lailatul Qadar terjadi pada malam ke-27 dengan pemahaman bahwa Kadir Gecesi ini tidak terpaut hanya kepada satu orang. Melainkan semua orang yang beribadah pada malam ini memiliki kesempatan untuk mendapatkan kemuliaan malam ini.

Terlepas dari ini semua, semoga kita semua mendapat syafaat bulan ramadhan yang sesungguhnya. Semoga ibadah puasa kita selama sebulan penuh ini diterima Allah SWT sehingga pada hari Ied nanti kita benar-benar kembali fitrah. Dan juga semoga ramadhan kali ini mengajarkan banyak hal yang sebelumnya kita belum sadari. Semoga kita tidak menjadi orang yang sia-sia yang hanya menahan lapar dan dahaga tanpa mendapatkan nikmat sesungguhnya. Nauzubillahi min zalik.

Hayirli Kadir Geceler 


Untuk cerita lainnya mengenai ramadhan di Turki klik disini 

coutesy of vanadiumblog.files.wordpress.com
Selama ini sistem pendidikan Indonesia sering di asosiasikan dengan hal-hal negatif seperti standar pendidikan yang tidak merata, infrastruktur yang tidak memadai, dan lain-lainnya. Dan semua statement ini memang terbukti dilapangan. Sebagai seorang anak yang berasal dari kota kecil (Desa Suku Wih Ilang, Bener Meriah, Aceh) dan memiliki kesempatan untuk juga bersekolah dikota besar (Banda Aceh), saya melihat dengan mata kepala saya sendiri kesenjangan ini. Di kota kecil dimana saya menamatkan Sekolah Dasar saya, saya menyaksikan dimana kami sebagai murid kekurangan buku. Saya ingat waktu itu buku yang digunakan dikelas masih buku-buku dari kurikulum sebelumnya. Sedangkan dalam waktu bersamaan pemerintah sudah menyatakan secara resmi bahwa kurikulum baru resmi diberlakukan. Gambarannya seperti ini: kurikulum yang resmi diberlakukan adalah kurikulum 2004 dan di SD kami masih menggunakan kurikulum 1999.

Secara infrastruktur juga begitu. Walaupun tidak separah bangaun SD Muhammadiyah di novel Laskar Pelangi, bangunan sekolah kami masih seadanya. Tidak ada gedung perpustakaan. Buku-buku ditempatkan dilemari kecil yang disediakan disetiap kelas.

Begitu juga dengan tenaga pengajar. Kalau di kota besar mungkin guru-guru yang mengajar adalah lulusan atau D3, D4 atau S1 dari universitas negeri, di SD kami mayoritas guru-gurunya adalah lulusan SPG, yang menurut saya pahami adalah Sekolah Menengah Atas Kejuruan dalam bidang pendidikan. Namun jujur, ini tidak serta mereta berarti bahwa guru-guru kami tidak kompeten. Malah sebaliknya, saya merasa bahwa mereka sangat kompeten dibidangnya. Buktinya ada banyak sekali alumni SD saya yang sukses dijenjang sekolah berikutnya dan bahkan jadi bintang kelas.

Salah satu hal lain yang juga saya sadari di kemudian hari adalah pilihan mata pelajaran yang diajarkan; yang sangat jauh berbeda dengan dikota besar. Di SD-SD di kota besar ada pelajaran-pelajaran seperti Bahasa Inggris dan Kesenian, yang tidak kami dapatkan. Di SD kami salah satu mata pelajaran yang dekat ke bidang kesenian mungkin cuma pelajaran Muatan Lokal, dan yang diajarkan dikelas ini hanyalah bahasa lokal atau bahasa Arab.  

Saya pribadi baru mulai mendapatkan pelajaran bahasa Inggris di MTs Nurul Islam, Bener Meriah. Kebetulan saya melanjutkan Sekolah Menengah di Pondok Pesantren Terpadu tersebut dimana bahasa Inggris dan bahasa Arab adalah bahasa yang di ajarakan; bahkan wajib digunakan sehari-sehari. Di pondok inilah pertama kalinya saya belajar bahasa Inggris dan langsung jatuh cinta. Setiap hari setelah shalat subuh kami diberikan 3 kosa-kata, yang nantinya sepanjang hari itu harus disetor (istilah yang kami gunakan untuk melafalkan kosa-kata yang sudah diberikan dihadapan pengurus bahasa). Hari ini terkadang teman-teman Turki saya bertanya: nasil Inglizce ogrenebildin? Saya nggak tau mau jawab apa. Ia saya diajarkan kosa-kata, tapi apakah cukup? Tentu tidak. Selama SMP dan SMA bahasa Inggris saya kacau. Grammar gak karuan dan lain-lain. Tapi ada satu hal yang saya punya saat itu, yaitu rasa percaya diri yang tinggi. Saya nggak perduli bahasa Inggris saya mau kacau atau apapun, saya tetap komitmen untuk mempraktikannya. Kalau history twitter saya tahun 2011-2013an dibongkar pasti isinya kacau semua. Tapi saya nggak malu untuk mengakui itu. Itu adalah bagian dari proses belajar bahasa Inggris yang harus saya lalui sebagai anak perkampungan.

Terkadang saya iri dengan teman-teman Indonesia lainnya yang saya temui di Turki. Mereka mengaku sudah dikenalkan ke Bahasa Inggris sejak kecil dan bahkan orangtua mereka memang secara conscious membiasakan mereka untuk melek bahasa Inggris sejak kecil dengan cara membelikan buku-buku bacaan dalam bahasa Inggris dan mengintal TV berbayar yang ada channel bahasa Inggrisnya. Ditambah dengan pendidikan mereka selanjutnya, SMP dan SMA internasional. Lengkaplah sudah!

Tapi ini bukanlah topik yang saya ingin tekankan dalam postingan ini. Berkaca dari pengalaman saya di Turki, dibalik kesenjangan pendidikan di Indonesia, ada satu hal yang membuat saya bersyukur menjadi salah satu produk didikan sekolah Indonesia yaitu KEMANDIRIAN. Saya tidak tahu dengan sekolah-sekolah di kota besar seperti Jakarta, Bandung dan lain-lain, tapi kami di Aceh masih di tugaskan untuk membersihkan kelas sendiri. Setiap hari sudah ditentukan siapa yang akan menjadi piket bersih-bersih kelas. Berbeda dengan di Turki, para murid tidak terjun langsung dalam kegiatan bersih-bersih. Pemerintah sudah menyediakan tenaga pembersih yang bertugas untuk membersihkan dan merapihkan kelas. Para murid hanya datang untuk belajar saja. Kelihatannya sangat bagus bukan? Jadi anak-anak bisa fokus pada pelajarannya saja. Tapi saya pribadi tidak berpikiran demikian. Sekolah bukan hanya tempat untuk mengemban ilmu saja tapi juga tempat untuk membentuk moral anak-anak. Dan hal sesimpel membersihkan kelas mampu memberikan pelajaran besar yang akan dibawa oleh anak-anak tersebut hingga dikehidupan dewasanya.

Kebetulan di Turki saya tinggal di asrama yang dikelola oleh pemerintah. Diasrama ini mahasiswa dilengkapi dengan berbagai fasilitas seperti makanan siap santap tanpa perlu masak, laundry dan pengering yang tidak membutuhkan tenaga dan waktu jika dibandingkan dengan mencuci secara manual, dan tenaga pembersih yang setiap pagi datang kekamar-kamar untuk menyapu dan mengepel lantai dan membersihkan toilet. Sebagai produk didikan asrama pondok saya sangat tidak enakan ketika melihat kamar dibersihkan orang lain. Bayangkan saja, biasanya bersih-bersih kamar dan toilet bersama dengan teman sekamar, disini tiba-tiba ada orang paruh baya yang datang untuk membersihakan kekacauan yang kamu buat. Sampah-sampai diatas meja dipungut sama mereka. Saya malah nggak ngebolehin mereka untuk ngambil sampah saya. Saya bilang gini: nanti saya akan buang sendiri.

Tanpa ada judgment dalam kalimat ini, saya ingin membandingkan approach yang diambil teman sekamar saya (yang adalah orang lokal) terhadap tukang bersih-bersih ini. Kontras, mereka melihat tukang bersih-bersih ini sebagai orang yang memang harus melakukan hal-hal tersebut. Bahkan alih-alih menolong, mereka malah mempersulit kerja tukang bersih-bersih dengan menumpuk sampah disetiap sudut kamar. Beberapa minggu ini tenaga bersih-bersih komplain untuk tidak menumpuk sampah diatas kulkas. Alih-alih mengindahkan komplainan itu, mereka malah berontak dan marah-marah dan menambah jumlah sampah yang ada. “Kenapa, itu kan kerjaan kamu!” jawab mereka.

Dalam penggunaan kamar mandi juga. Orang sini yang umumnya berjenggot mengharuskan mereka untuk merapihkan jenggotnya setiap minggu, bahkan mungkin dalam 3 hari sekali. Nah, sebagai orang yang bertanggungjawab harusnya setelah mencukur jenggot rambut-rambutnya diberihkan jangan sampai berantakan di westafel dan lantai kamar mandi. Tapi nggak! Teman kamar saya nggak perduli untuk membersihkan “kotorannnya” itu. Dia lebih memilih untuk meninggalkannya ke tukang bersih-bersih saja, yang menurut saya pribadi sangat mengejutkan. Kalau saya pasti malu kalau rambut-rambut gitu berceceran dilantai. Lebih ke perspektif sih. Nanti di cap sebagai orang kotor sama tukang bersih-bersih. NB: saya adalah salah satu orang yang sangat peduli pandangan orang lain terhadap saya!

Satu lagi, disini setiap orang mau laki atau perempuan pasti pakai pengering rambut. Nggak ada masalah dengan ini. Tapi salah satu teman sekamar saya, rambutnya gampang rontok. Nah, kalau lagi cuci rambut dan setelahnya rambutnya diblow pakai pengering rambutnya jadi berceceran dilantai WC. Apakah dia akan bersihin lantainya setelah itu? Mustahil. Beberapa kali saya bersihin tapi karena dia gak sadar juga, akhirnya saya biarin begitu. Ujung-ujungnya tukang bersih-bersih juga yang harus membersihkan kotoran yang kami buat.

Tapi kembali lagi, generalisasi adalah sebuah kebodohan. Mungkin saja saya kebetulan jonk dapat teman-teman kamar begitu. Pasti orang lain gak begitu. Tetap positif.

Kembali ke salah satu didikan sekolah di Indonesia yang mungkin terlihat simple (piket kelas) tapi ternyata mengajarkan hal yang sangat besar yaitu bagaimana untuk hidup mandiri, bertanggungjawab, dan meningkatkan sensitifitas dan kesadaran terhadapa lingkungan. Dan saya rasa didikan seperti ini harus dilanjutkan. Jangan sampai sekolah membayar tenaga pemberih untuk membersihkan kelas-kelas. Melainkan ikut sertakan murid-murid utuk membersihkan lingkungannya. Saya juga ingat dulu di SD bahkan sampai SMA sekali dalam seminggu ada bersih-bersih masal untuk membersihkan lingkunan luar sekolah. Waktu itu mungkin menjengkelkan, tapi sekarang saya bisa lihat manfaatnya.

Tapi kita juga harus menekankan pentingnya faktor-faktor utama seperti infrastruktur, tenaga pengajar yang memadai dan komponen lainnya agar fondasi sistem didikan yang sudah baik itu tambah lebih baik laik. Hidup pendidikan Indonesia!
Musim gugur di Galati, Romania
“Seru ya bisa ngalamin musim dingin, ada salju”. Ini adalah salah satu eksperi natural kita sebagai orang tropis ketika mendengar bahwa salah satu teman kita hidup di Negara dengan 4 musim. Tapi tahukah kita bahwa ternyata segalanya ada konsekuensinya lho! Di Negara tropis seperti Indonesia kita tidak perlu pusing memikirkan baju. Setiap hari pasti cuacanya sama. Bahkan kalaupun hujan terkadang masih panas. Kecuali didaerah puncak seperti Bogor dan Takengon, cuacanya lumayan dingin, dibandingin dengan Negara empat musim cuaca di dua kota ini sama seperti musim semi atau akhir musim gugur lah. Itu pun mereka tidak perlu pusing masalah pakain. Masyarat pegunungan sudah tahu cuaca disana. Dan kondisi cuaca pun terbilang stabil sepanjang tahun. Antara hujan dan panas. Sudah begitu saja.

Sebaliknya, dinegara empat musim cuaca tidak pernah bisa ditebak. Coba tanya sama mereka yang pernah tinggal di UK! Pasti yang paling mereka benci adalah cuacanya. Sepanjang tahun cuaca di UK didominasi oleh awan yang hitam dan muram. Paling parah kalau lagi hujan, landscape UK jadi dramatis. Cuaca di UK agak mendingan di musim panas. Setelah masuk musim gugur sampai musim semi pasti nggak stabil. Sebentar-sebentar bisa cerah. Dan dalam hitungan menit, matahari yang cerah itu bisa berubah jadi hujam deras dan awan jadi kelam lagi. 

Winter di Rumania
Begitu juga dengan cuaca Turki; sangat sulit diprediksi. Letak geografis Turki sangat unik. Kalau dilihat dari perta bagian atas Turki bersentuhan langsung dengan laut hitam. Bagian sudut kanan atas Turki adalah Istanbul, dimana separuh kota Istanbul terletak di benua Eropa berbatasan dengan Yunani dan Bulgaria. Dibagian bawah kanan peta adalah bagian Aegean Turki yang bersentuhan langsung dengan laut Mediterranean yang suhunya terkenal lebih hangat. Bagian bawah Turki ada kota seperti Antalya, Mersin dan Adana yang juga bersentuhan langsung dengan laut Mediterranean. Dibagian bawah kanan peta adalah kota-kota Turki yang berbatasan langsung dengan Negara Arab seperti Suriah, Irak, dan Iran dan bagian kanan atas peta berbatasan dengan Armenia dan Georgia.  

Dengan letak geografis seperti ini, cuacar Turki secara keseluruhan tidak pernah sama. Masalah pertanyaan apakah Turki bersalju misalnya? Ia bersalju tapi tidak semua daerah. Kota-kota seperti Izmir, Antalya, Mersin dan Adana sangat jarang dituruni salju. Kalaupun turun hanya bulir-bulir kecil. Ketiga kota ini sangat terkenal dengan suhunya yang sangat panas. Ketika Musim Panas, hawa diketiga kota ini bisa mencapai 40 derajat selsius. Istanbul, Bursa, dan kota-kota yang bersentuhan langsung dengan Laut Hitam adalah langganan salju setiap tahun. Dan suhu dikota-kota ini sangat dingin ketika Musim Dingin berlangsung. Sebaliknya ketiga kota yang sebutkan sebelumnya malah tidak terlalu dingin. Namun tetap harus memakai pakaian ala musim dingin karena angina musim dingin yang sangat tidak menentu. Kadang-kadang bisa menusuk sampai ke tulang.

Paling tricky dari suhu di Turki (setidaknya di daerah Aegean) adalah cuaca yang kadang tidak sesuai dengan suhu yang sebenarnya. Misalkan pas siap-siap mau keluar rumah kelihatannya diluar cerah, dan based on ngeliat matahari cerah itu akhirnya pakai baju yang lebih ringan dan gak terlalu tebal. Tapi pas keluar ternyata suhunya sangat menusuk, akhirnya besok paginya jadi flue dan drama lainnya.

Kalau kata kalian musim dingin seru, gini deh bayangannya! Selama musim dingin, bahkan sebelum musim dingin (akhir musim gugur tepatnya), kalian harus mulai pakai baju yang lebih tebal dan beratnya itu bisa sampe 3 kiloan. Tidak cukup pakai winter coat doang, kalian juga perlu pake long john dan kalau itu nggak cukup kalian malah harus pakai baju berlapis-lapis. Aku pribadi selama musim dingin biasanya pakai long john atas bawah, pakai kaos biar lebih hangat, kemeja, jumper, baru pakai coat. Dan ini itu super berat HAHA.. Karena cuaca yang nggak pernah stabil akhirnya pakai boot anti air selama tiga bulan. Soalnya kalaupun gak ada salju, kalau hujan turun bisa-bisa sepatu basah. Kadang karena malas pakai boot, aku cuma pakai sepatu biasa dan uh… pakai kaos kaki berlapis-lapis biar gak dingin. Karena saya kebetulan tinggal diasrama yang komplit dengan sistem pemanas, jadi kamar tidar dingin. Bagi yang tinggal di apartemen yang kebetulan tidak ada instalasi pemanas ruangan gas alami atau kalorifer, mereka pasti ngutuk sepanjang musim dingin. Biasanya dibantu dengan ufo yang juga sukses untuk membuat orang mengutuk-ngutuk karena tagihan listrik jadi jebol.

Selama musim panas, Turki berubah dramatis jadi super panas. Terutama dibagian Aegean. Pemandangan dijalanan jadi berubah dramatis juga. Cewek-cewek pada pakai pakaian seksi. Dan yang paling mengenaskan puasa biasanya jatuh pada musim panas, jadi bayangin aja waktu puasa jadi lebih lama. Minimal 17 jam. Paling nggak banget himpit-himpitan dalam bis kota selama musim panas. Bau-bau yang tidak mengenakkan jadi gak karuan. Apalagi jadi orang yang pendek. Ditengah himpitan manusia itu, muka bisa nempel ke ketek orang. Dan siap-siap aja pingsan. HAHAHA… Nggak mau ngejelekin dan menggeneralisasi sih, tapi orang disini jarang mandi. Maksimal 3 atau 4 kali seminggu. Kalau musim dingin malah bisa cuma 2 kali seminggu. Dan mereka mandinya malam hari, bukan pas mau keluar rumah, jadi ya, tebak aja kondisi di transportasi umum.

Musim paling enak sih musim Semi dan Gugur. Kalau boleh milih, saya maunya sepanjang tahun hanyak ada dua musim ini. Pas gugur taman-taman kota jadi serba hijau dan banyak bunga-bunga. Sebaliknya pas musim gugur pemandangannya jadi kemuning tapi masih enak dipandang. Pokoknya sempurna deh. Dan cuacanya masih sedang, nggak terlalu dingin dan enak untuk jalan kaki.

So, begitulah realitas kehidupan di Negara empat musim. Apa pengalaman menarik kelian selama tinggal di Negara empat musim? Ayo komen dibawah ini. Bagi kalian yang ingin tinggal dinegara empat musim dan punya pertanyaan sekitar cuaca dan lain-lain silahkan komen dibahwa ini juga. Sampai juga dipostingan selanjutnya! :D

Berbeda dengan di Indonesia, dimana waktu siang dan malam tergolong stabil, di Turki atau di Negara 4 musim lainnya waktu siang dan malam berubah seiring musim. Disaat musim panas seperti sekarang ini, waktu siang lebih lama dibanding waktu malam. Sebaliknya, dimusim dingin waktu malam lebih lama dari pada waktu siang hari. Konsekuensinya, dibuatlah sistem waktu yang dianggap mampu membantu aktivitas-aktivitas walaupun dengan adanya pergantian waktu siang dan malam ini. Ada Daylight Saving Time atau Summer Time – dimana sistem waktu ini dimulai saat memasuki musim panas. Biasanya diakhir Musim Semi, sekitar akhir bulan Maret. Saat daylight saving time dimulai, jam akan otomatis maju 1 jam lebih awal. Smartphone atau PC biasanya otomatis menggantikan ke sistem ini. Untuk jam tangan dinding atau jam tangan, anda harus mensetting secara manual. Daylight Saving Time biasanya berakhir dibulan akhir bulan Oktober. Untuk tanggal pastinya, setiap Negara terkadang memilih tanggal yang berbeda.

Akhir tahun 2016 kemarin, pemerintah Turki membuat keputusan yang tergolong kontroversial. Setelah menggunakan sistem Summer Time dan Winter Time selama bertahun-tahun, pemerintah President Erdogan memutuskan untuk tetap menggunakan Summer Time saja sepanjang tahun - dengan alasan menggunakan satu sistem waktu lebih efektif membantu kegiatan sehari-sehari diperkantoran maupun sekolah. Namun benarkah? Berkaca dari pengalaman pribadi sebenarnya ada banyak perbedaan antara menggunakan Winter Time dengan tidak menggunakannya. Perbedaan yang paling mencolok adalah ketika kebetulan dapat kelas pagi. Misalkan si A ada kelas jam 9, dan jarak dari rumah si A menuju kampus sekitar 1 jam menaiki otobus. Untuk sampai kelas tepat waktu A harus berangkat dari rumah jam 8 kurang. Nah, disaat musim dingin kemarin karena waktunya tidak mundur satu jam, jam 8 masih tergolong gelap. Bahkan saat cuaca lagi mendung-mendungnya, jam 9 pun tekadang masih gelap. Jadi apakah dengan suasana seperti kegiatan lebih efektif? Saya tidak bisa memutuskan. Mungkin ia, mungkin tidak. Yang jelas banyak yang menggerutu karena harus datang kesekolah saat masih gelap.

Jam boleh saja nggak berubah – tapi sebagai penganut agama Islam, waktu shalat pasti berubah! Disinilah timbul permasalahan. Bagi saya pribadi permasalahan timbul karena harus beradaptasi dengan waktu setiap 6 bulan, bahkan kurang dari enam bulan. Saat musim dingin misalnya, matahari terbit sekitar jam 7.30. Jadi waktu shalat subuh masih masih ada sampai jam 7.20, misalkan. (Saya belum mengecek keakurasian jam shalat subuh ini :D) Tiba-tiba musim panas mulai dan waktu shalat subuh berakhir pada jam 6, awal-awalnya. Setiap hari berubah sampai di puncak musim panas jadi 05.40 bahkan 05.00. 
Misalkan ada yang tanya “Apa susahnya beda dikit aja kan?”  
Beda jauh! Soalnya pas masuk musim panas waktu tidur juga otomatis berubah. Kalau dimusim dingin tidur lebih awal, karena hari gelap lebih awal juga – berbeda dengan musim panas, hari baru gelap jam 9 malam. Jadi waktu tidur baru mulai jam 12 atau jam 1. Nah, dengan tidur demikian telat, mungkin rada sulit untuk bangun shalat subuh. Paling lucu itu, setiap musim harus mengatur alarm di hape. Alarm lah yang membantu untuk beradaptasi dengan pergantian waktu ini.

Nah, untuk nggak molor shalat subuh harus berusaha untuk cepat tidur. Nggak mau tau teman sekamar ribut atau nggak.

Sudah sukses beradaptasi dengan waktu musim panas, tiba-tiba ramadhan mulai. Harus beradaptasi dengan waktu lain lagi deh! Gambarannya begini:

-         buka puasa jam 8.40 PM
-         tarawih selesai jam 11 PM
-         tadarusan setengah jam jadi 11.30 PM
-         kalau tidur harus bangun jam 2.30 AM (apalagi diasrama harus antri panjang untuk ambil jatah sahur)
-         imsak jam 3.50

Timbul lah dilemma. Habis tarawih tidur apa nggak, ya? Kan cuma kurang dari tiga jam. Tapi kalau nggak tidur besok bakal tidur separuh hari. Apalagi puasa tahun ini masih dimusim ngampus. Kalau besok ada kelas atau ada ujian, gimana dong? Pusing kan?

Kirain enak tinggal dinegara 4 musim? Enaknya pas lihat salju dan daun-daun cantik khas musim gugur aja di TV. Kalau hidup……………………………………………. Enak juga sih HEHE..

Sebulan ini isi blog-ku membahas tentang kelulusan terus. Mungkin kalian sudah pada bosan. Kalian? Emang blog-nya ada yang baca? Nah, itu dia yang masih menjadi misteri. Siapa tahu ada, saya berencana untuk berbagi postcard!

Dalam rangka meninggalkan Turki for good, yang sudah menghitung hari πŸ˜–, saya akan mengirimkan postcard langsung dari Turki buat kalian para pembaca gelap HEHE.. Abis jarang ada yang komen sih.

Tapi ada sih beberapa yang kontak langsung melalui email dan inbox instagram. Thank you ya buat kalian yang sudah kontak langsung melalui email dan istagram.

Terinsipirasi dari mereka-mereka yang sudah kontak langsung, akhirnya saya berinisiatif untuk mengadakan program berbagi postcard ini. Agar hubungan kita sebagai blogger dan pembaca semakin erat HEHE… Ikutan ya!

Syaratnya apa? Kita nggak udah banyak syarat deh.

Kalian cuma perlu jawab pertanyaan-pertanyaan dibawah ini:
1.        Pendapat kalian tentang blog ini
2.      Sebutkan postingan yang paling kalian suka dan alasannya
3.       Saran kalian buat saya agar blog ini lebih bagus lagi

Langsung tulis jawaban kalian di bagian komen postingan ini ya. Gampang kan? Ada 3 postcard untuk kalian yang beruntung. Kalian bisa request tulisan dalam postcard-nya. Apakah berhubungan dengan apa yang kalian alami saat itu (lagi ujian misalnya) dan lain-lain.

DEADLINE: 25 Juni 2017



Tidak terasa kita sudah memasuki puasa hari ke 8. Apa kabar kita yang berpuasa? Masih beradaptasi? Atau puasa sudah sangat biasa? Puasa sudah seperti hari-hari biasanya?

Jujur, minggu pertama bagi saya pribadi berjalan sangat mulus. Tapi, ada tapinya. Seharian selama seminggu pertama saya hanya tidur-tiduran. Dan itu berlangsung sampai kemarin.

Hari ini, dalam bentuk protes saya terhadap diri sendiri, saya mutusin untuk keluar asrama dan menuju perpustakaan. Entahlah apa yang akan saya kerjakan nanti disini. Yang penting saya tidak malas-malasan di atas kasur.

That being said, mari membahas tentang puasa dan produktivitas. Apakah kedua hal ini berkesinambungan? Mungkinah bagi seseorang untuk terus aktif dalam pekerjaannya sehari-hari meski sedang berpuasa?

Jawaban saya adalah ia dan tidak dan relatif.

Ia, kalau pekerjaan belangsung didalam ruangan. Dan kemungkinan tidak jika pekerjaan berlangsung diluar ruangan. Mengingat Turki khususnya saat ini sedang musim panas. Cuaca sedang panas-panasnya. Barusan pas saya jalan dari asrama ke perpus, jaraknya sekitar 300 meter, itu saja sudah buat saya ngos-ngosan. Tenggorokan saya langsung kering HEHE.. Dan kembali lagi, ini sangat relatif kepada individunya lagi. Beberapa orang memang memiliki fisik yang lebih kuat sehingga walaupun sedang berpuasa masih kuat untuk kerja lapangan. Bahkan kemungkin pekerja bangunan tetap puasa walaupun harus bekerja dibawah terik matahari.

Walaupun pekerjaan yang membutuhkan kekuatan fisik agak tidak memungkinkan selama bulan puasa, ada bentuk produktivitas lain yang kita bisa giatkan. Bagi workaholic, jangan berkecil hati kalau produktivitas kalian menurun selama ramadhan. Ada bentuk produktivitas lain yang harusnya bisa membuat kalian bangga. Ibadah, misalnya. Nah, perasaan produktif yang biasanya kita dapatkan dari mengerjakan sesuatu hal duniawi selama bulan-bulan lainnya, di bulan ramadhan bisa disubtitusikan dengan mengerjakan hal-hal yang berkontribusi bagi akhirat nanti. Ibadah-ibadah khas bulan ramadhan seperti mengkhatamkan Al-Qur’an, tarawih, dan ibadah-ibadah lainnya. Termasuk berbagi buka puasa HEHE..

Jadi, walaupun berpuasa masih bisa produktif ko. Walaupun bentuk produktif-nya sedikit berbeda. So, seberapa produktifkah kalian di hari ke-8 puasa kali ini? Ayo, sudah berapa juz?

Ayo tetap produktif walaupun sedang berpuasa!

NB:
-         -Audience tulisan ini sebenarnya diri sendiri yang selama seminggu pertama ini masalas-malasan terus.  :D
- Illustration by productivemuslim.com
-